Masalah Pengawalan Emosi Dalam Kalangan Remaja

Baca versi Jawi di sini.

Sebagai seorang remaja, kita berada di era peralihan ke alam dewasa di mana kita perlu berusaha untuk menjadi lebih matang serta belajar mengawal diri secara fizikal dan emosi dalam menjalani kehidupan sehari-hari.

Pada peringkat ini, mungkin ada di antara kita yang keliru di antara kehendak dan tanggungjawab. Kita mahukan lebih kebebasan tetapi pada masa yang sama, kita gagal mendisiplinkan diri serta bertanggungjawab ke atas tingkah laku kita sendiri.

Ramai yang berpendapat bahawa para remaja cenderung untuk memberontak dan sukar mengawal emosi, malah tidak dapat dinafikan bahawa ada dalam kalangan remaja yang menghadapi tekanan emosi dan masalah kesihatan mental.

Mereka yang menghadapi masalah emosi sering kali suka menyendiri dan kemurungan, ada yang tidak dapat mengawal perasaan sedih dan marah serta boleh bertindak agresif tanpa sebab, malah kadang kala bertindak di luar dugaan termasuk mencederakan diri sendiri atau orang lain di sekeliling mereka.

Sering juga kita mendengar ada remaja bertindak memilih jalan yang salah untuk mengatasi masalah ini, contohnya dengan merokok, menghisap vape, menghidu gam, mengambil minuman keras, terlibat dengan penyalahgunaan dadah dan bahan-bahan terlarang lainnya dan berbagai-bagai lagi perbuatan negatif yang lain.

Masalah tekanan emosi biasanya bukanlah sesuatu yang tidak dapat diselesaikan jika remaja terbabit sedar akan masalah yang mereka hadapi serta mempunyai semangat yang kuat dan disiplin diri yang tinggi untuk berusaha mengatasinya. Sokongan dan perhatian ibu bapa juga adalah amat penting dalam membantu para remaja untuk membina kekuatan mental dalam menghadapi cabaran.

Namun masalah akan timbul jika tekanan emosi tidak ditangani dengan cara yang betul. Ini boleh menyebabkan remaja terbabit tidak dapat mengawal emosi dan seterusnya menghadapi masalah lain termasuk masalah kesihatan mental.

Ada yang bertukar menjadi pembuli, bertindak secara tidak waras dan ada yang sanggup mencederakan orang lain atau membunuh diri. Kerap kali mereka tidak merasa bersalah di atas perbuatan mereka, malah mereka merasakan bahawa mereka mempunyai sebab untuk menjustifikasikan segala perbuatan mereka itu.

Malangnya, kini peratusan remaja yang mengalami masalah tekanan emosi adalah tinggi dan perkara ini amatlah membimbangkan kerana jika masalah ini tidak ditangani dengan baik, negara bakal berhadapan dengan berbagai-bagai masalah yang lebih besar.

Lebih teruk lagi, ada segelintir remaja bermasalah yang menggunakan alasan tekanan emosi sebagai cara untuk menuntut perhatian, membebaskan diri daripada tanggungjawab dan juga untuk menjustifikasikan perbuatan negatif mereka supaya mereka tidak dipersalahkan.

Ada pendapat yang mengatakan bahawa antara faktor yang menyebabkan remaja menghadapi tekanan emosi ialah tekanan pelajaran dan peperikaan, harapan ibu bapa yang terlalu tinggi, kurang perhatian dan kasih sayang daripada ibu bapa, persaingan dengan saudara kandung dan kawan-kawan, suasana persekitaran yang tidak kondusif serta penggunaan media sosial secara tidak terkawal.

Tragedi malang seperti kematian ahli keluarga terdekat, mengalami pengalaman yang mengerikan dan remaja yang dibuli secara fizikal atau secara emosi khasnya oleh orang-orang dewasa terdekat yang sepatutnya melindungi para remaja juga meninggalkan kesan emosi yang sangat berat untuk dihadapi oleh para remaja.

Sukar untuk orang yang tidak prihatin untuk memahami perasaan mangsa dan hanya mereka yang pernah mengalami tragedi sebegini yang boleh benar-benar memahami perasaan mangsa; namun ini tidak harus dijadikan sebab untuk mereka mengalah dan terus tertekan.

Sebagai seorang remaja yang pernah mengalami tragedi yang sebegini, saya memahami perasaan anda, tetapi kita harus cuba bangkit dan jangan biarkan tragedi memusnahkan hidup kita.

Para remaja harus kuat, sentiasa berusaha untuk berfikiran dan bersikap positif serta tidak mudah mengalah dalam menghadapi musibah.

Jika tidak dipecah ruyung, di mana boleh mendapat sagu; pengayuh sayang dibasahkan, sampan takkan sampai ke seberang. Yang bulat tidak datang bergolek, yang pipih tidak datang melayang.

Maka kita para remaja harus menjadikan tragedi yang kita hadapi sebagai satu cabaran yang bersifat positif dan kita perlu membina kekuatan diri demi untuk menjadi insan yang lebih baik.

Rintangan serta cabaran akan ada di mana sahaja, malah, tiada siapapun yang akan dapat lari daripada menghadapi dugaan hidup; namun iman dan takwa akan membezakan cara kita menangani masalah tekanan dan gangguan emosi.

Adalah menjadi tanggungjawab bagi kita untuk meminta petunjuk daripada Allah SWT dalam apa jua keadaan kerana itulah yang diajar oleh agama kita.

Perkara ini harus diajar dan ditanam di dalam minda anak-anak sejak daripada awal lagi, agar mereka dapat membina kekuatan diri dan berusaha menjadi lebih matang apabila mereka meningkat remaja.

Dengan ini, para remaja akan memasuki era peralihan kepada alam dewasa dengan lebih bersedia dan tidak terpinga-pinga dalam menggalas tanggungjawab yang lebih besar dari hari ke hari.

Jika tidak, akan berterusanlah berlakunya perkara-perkara negatif yang terjadi hanya kerana kegagalan manusia mengawal emosi akibat tiada disiplin diri.

Di sesetengah negara-negara Barat contohnya di Amerika Syarikat, perkara-perkara sebegini bukan lagi asing, contohnya, kes-kes tembakan dan pembunuhan beramai-ramai telah banyak berlaku, termasuklah di sekolah-sekolah dan di dalam sesetengah kes, pelakunya adalah murid di sekolah itu sendiri.

Bagi kebanyakan pelakunya, mereka merasakan bahawa tindakan mereka itu adalah wajar dan mereka mempunyai sebab untuk bertindak demikian; begitu juga dengan kes-kes membunuh diri.

Jika kita tidak mengambil langkah secara serius untuk memperbetulkan keadaan ini, maka masalah ini akan merebak dengan lebih parah dalam kalangan generasi yang akan datang dan ianya akan menjadi semakin sukar untuk diperbetulkan.

Bayangkan apabila generasi yang tidak lagi dapat mengawal emosi menjadi ibu bapa, guru dan pemimpin negara; apakah nilai dan sikap yang akan mereka perturunkan kepada anak bangsa nanti?

Apakah yang bakal terjadi kepada negara dan tamadun bangsa yang telah kita bina selama ini?

Maka terjadilah keadaan yang dikatakan sebagai undang-undang rimba, di mana setiap manusia hidup berdasarkan undang-undang mereka sendiri tanpa menghormati hak orang lain namun pada masa yang sama memaksa orang lain hidup berdasarkan undang-undang yang mereka cipta.

Prinsip moral dan konsep kehidupan bermasyarakat tidak lagi wujud, malah mereka tidak lagi menghormati undang-undang agama serta negara. Mereka merasakan bahawa hanya mereka sahaja yang betul walaupun pada hakikatnya mereka mengalami masalah mental dan tidak lagi hidup bertamadun.

Maka para remaja mesti bijak mengawal emosi, hidup berdisiplin serta menghormati peraturan dan undang-undang agama dan negara. Pilihan ada di tangan kita, kita insan beragama maka kita tidak boleh tunduk kepada kehendak nafsu dan melayan emosi.

Bergaullah bersama mereka yang akan membantu kita menjadi insan yang lebih baik dan jika kita menghadapi masalah tekanan emosi, mintalah pertolongan daripada mereka yang benar-benar ikhlas mahu membantu kita.

Remaja mesti berhati-hati agar jangan sampai kita dipergunakan oleh mereka yang hanya mahu mengambil kesempatan di atas kelemahan diri kita.

Sebagai orang Islam kita mesti berusaha mendekatkan diri kepada Allah SWT dan taat kepada perintahNya serta percaya kepada qada’ dan qadar dan belajar untuk memahami konsep Rukun Iman ini.

Author: Ahmad Ali Karim

Blogger. Official Ambassador at Muafakat Pendidikan Johor (MPJ). Columnist at Utusan Malaysia.

One thought on “Masalah Pengawalan Emosi Dalam Kalangan Remaja”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.